“Buat apa sekarang Mas?” tanya seseorang memulai kata bicara antara kami.

“tulis buku puisi,” ujarku bersahaja

“Haa? Ada ke yang baca puisi nanti?” balasnya sambil mempamirkan mimik muka yang aku sendiri malas nak melabelkannya. 🤪

Biarlah. Biarkan saja pertanyaan itu bergantung sepi tanpa ulasan panjang lagi. Aku tak perlu mencanang seluruh alam untuk memberitahu kenapa aku menulis puisi. Walhal ramai lagi manusia lain turut berbuat perkara yang sama.

Padaku puisi ini setiap orang ada seni ini dalam dirinya samaada sedar atau pun tidak. Aku hanya meraikan apa yang ada dalam diri, banyak sangat puisi yang muncul setelah aku berjaya menyentuh lembut titik kreativiti diri ia terburai dengan bersahaja. Bagaimana aku menyentuhnya? Hanya dengan berdamai dengan diri sendiri, masa lalu dan yang bakal tiba. Menerima apa aliran yang diri sedang lalui tanpa prejudis siapalah nak baca puisi ni nanti? Siapa nak manfaatkan kata kata ini nanti? Siapalah kau nak menulis puisi bagai, bukannya sasterawan negara pun. Siapa nak menghargai kata ini.. Siapa nak beli nanti buku buku ini? Logik akal menusuk jarum, bisa saja mematikan intuisi yang muncul dari sumber asliNya.

Pejam mata, pedulikan itu semua. Yang aku tau puisi ini harus dikeluarkan dari diri, harus dinaskhahkan sebagai tanda di menghargainya, harus diletakkan pada tempatnya yang sesuai, harus dijadikan manfaat jiwa yang memerlukannya, harus disyukuri sebaiknya, harus dilepaskan buat semua kerana membiarkan puisi yang ada menjadi tukun dalam diri itu sebuah pembaziran energi sendiri. Sampai masa aku pergi, kata itu tak dapat dimanfaatkan jiwa lain. Rugi!

Biar nama tidak terjulang, biar hanya membisu di tengah masyarakat, namun kata puisi inilah tanda pengenalan diriku pernah ada di sini. 💝 Biar satu saat ia menjadi tanda aku pernah ada. Biar satu saat ia menjadi petunjuk salasilah anak cucu yang bakal ditinggalkan.

Kata puisi itu juga tak perlu bertebaran dikongsi sesama secara gratis kerna ia lahir dari sebuah pengalaman hidup yang sangat mahal, bertahun tahun terkurung dijiwa sampai waktu ia mengalir terus ke jiwa kalian. Justeru aku memilih untuk membukukan setiap seni ini dan juga dalam bentuk yang pelbagai lagi.

Aku juga tau meraikan puisi sendiri bukan bermakna aku mengangkat diri sebagai yang terbaik, bukan begitu sahabat. Kerna setiap kita ini ada seni yang tersendiri justeru hanya diri sendiri yang boleh meraikannya dengan cara yang kita pilih. Tak kisah ala jua kaedahnya, asalkan berbuat sesuatu yang benar pada intuisi jiwamu sendiri. Alirkan sebaiknya dan tidak menyekat ia di sanubari sendiri.

Usah di tekan ia dengan rasa malu jika kau menemui sisi kreativiti sendiri seperti puisi, pantun, melukis, menulis, menjahit, menukang, memasak, membina dan apa jua skil yang pada mata masyarakat hari ini tidak memberi pengiktirafan. Usah risau sahabat. Mereka sendiri tidak pernah kenal sisi ini dalam diri mereka. Usah risau ya. Berbuat saja apa yang dibekalkan Tuhanmu itu dengan sebaiknya, kelak kan terbit lagi pelbagai anugerah yang logik akalmu tak pernah nampak sebelum ini.

Buat Hawa, kalian makhluk sangat istimewa penuh dengan bakat tersembunyi dalam diri, keluarkan sisi cerah ini dan nikmati hidup ini dengan saksama. Hanya yang bisa meraikan dirinya sendiri dengan cara terbaik dapat merasai betapa bernilainya diri. Setelah itu raihkan saja segala nikmat dan rahmat yang hadir, suka duka pahit manis secara bersahaja. Kau bisa bangkit lagi wahai Hawa.💝

Keluarkan puisi jiwamu sendiri saat ini dan raikan ia sebaiknya. Tatkala kau menemui itu, ucaplah “terima kasih wahai diri, aku takkan pernah menidakkan lagi anugerahNya kali ini. Terima kasih Ya Allah.”

Nantikan kemunculan antologi pertama saya bersama sahabat pena yang lain dalam #sirihawamenulis dengan judul Pabila Hawa Berdendang. 😍

#sirihawamenulis
#pabilahawaberdendang
#womenempowerwomen